Tanpa Ribet, Gini Cara Laporan Pajak Bulanan Online!

Kini Sobat KH bisa melaporkan pajak bulanan secara online, tanpa perlu ribet melaporkannya ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP). Cara manual tersebut dinilai tidak lagi efektif karena terlalu menyita banyak waktu dan juga tenaga.

Hadirnya pelaporan pajak via online diharapkan dapat menghindari Wajib Pajak (WP) dari sanksi dan denda - denda pajak, karena pelaporan pajak haruslah dilakukan dengan tepat waktu.

Selain itu, pelaporan pajak via online memudahkan WP dalam menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Pajak, yang termasuk ke dalam laporan pajak bulanan. SPT Pajak sendiri adalah media pelaporan berupa formulir atas pajak yang telah dibayarkan.

Berdasarkan jangka waktu pelaporannya, SPT Pajak dibagi menjadi dua, yaitu SPT Bulanan / Masa dan SPT Tahunan. Namun, pembahasan kali ini akan berfokus kepada SPT Bulanan / Masa dan bagaimana cara laporan pajak bulanan tersebut secara online.

SPT Bulanan / Masa merupakan SPT yang digunakan untuk melaporkan pajak pihak lain yang telah dipotong atau dipungut setiap bulannya. Contoh yang paling umum adalah Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21, yang mewajibkan pengusaha atau pemberi kerja memotong pajak atas gaji karyawan.

Dalam batas waktu pelaporan SPT Bulanan / Masa cukuplah beragam tergantung dari jenis SPT-nya. Berbeda dengan pelaporan SPT Tahunan yang memiliki batas waktu maksimal di 31 Maret untuk SPT Tahunan Pribadi, SPT Tahunan Badan di 30 April atas tahun pajak sebelumnya.

SPT Bulanan / Masa mempunyai batas atau tenggat waktu penyampaian paling lama 20 hari setelah akhir tahun pajak, ketentuan ini telah diatur pada peraturan yang dikeluarkan oleh Menteri Keuangan.

Jika tenggat waktu bertepatan pada hari libur, termasuk Sabtu atau hari libur nasional (yang ditetapkan oleh pemerintah), maka pelaporan SPT dapat dimajukan ke hari kerja selanjutnya.

Berikut merupakan rincian batas waktu pelaporan SPT Bulanan / Masa yang wajib Sobat KH ketahui, antara lain:

  • Lapor SPT Masa PPh 4 (2)
    Untuk batas waktu pelaporan SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 ayat 2 di tanggal 20 bulan berikutnya.

  • Lapor SPT Masa PPh 15
    Sama seperti SPT Masa PPh 4 ayat 2, yaitu di tanggal 20 bulan berikutnya.

  • Lapor SPT Masa PPh 21
    Bagi SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 21 paling lambat pada tanggal 20 bulan berikutnya.

  • Lapor SPT Masa PPh 22
    Paling lambat pada hari kerja terakhir pekan berikutnya, dikarenakan laporan dilakukan secara mingguan.
    • Bendahara Pemerintah: Batas waktu pelaporan SPT Masa PPh Pasal 22, paling lambat tanggal 14 bulan berikutnya.
    • Pemungut Tertentu: Paling lambat pelaporan SPT Masa PPh Pasal 22 pada tanggal 20 bulan berikutnya.

  • Lapor SPT Masa PPh 23/26
    Batas waktu pelaporan SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 23/26 pada tanggal 20 bulan berikutnya.

  • Lapor SPT Masa PPh 25
    SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 25 ialah pada tanggal 20 bulan berikutnya.

  • Lapor SPT Masa PPh PPN
    Pajak Penghasilan dan PPnBM oleh PKP memiliki batas waktu pada akhir bulan berikutnya setelah berakhirnya masa pajak.
    • Bea Cukai: Pada hari kerja terakhir pekan berikutnya, karena laporan dilakukan secara mingguan.
    • Bendaharawan: Memiliki batas waktu pada tanggal 14 bulan berikutnya.
    • Non Bendaharawan: Paling lambat adalah pada tanggal 20 bulan berikutnya.
    • Pemungut Tertentu: Batas waktunya ada pada tanggal 20 setelah berakhirnya masa pajak terakhir.

Walaupun memiliki perbedaan batas waktu pelaporan dengan SPT Tahunan, WP yang tidak melaporkan SPT Bulanan / Masa tepat waktu atau tidak sesuai dengan tenggat yang berlaku, tentunya akan dikenai sanksi berupa denda.

Jika WP terlambat melaporkan pajak untuk SPT Masa PPN, maka WP akan diberikan sanksi berupa perhitungan tarif bunga sanksi administrasi pajak yang diperbaharui setiap bulannya.

Selanjutnya, kita akan membahas bagaimana cara laporan pajak bulanan online atau lapor SPT Bulanan / Masa. Perlu Sobat KH ketahui jika cara laporan pajak bulanan online berbeda antara PPh dan PPN. Bahkan, pelaporan SPT Masa PPh sendiri berbeda dengan beberapa jenis pajak penghasilan.

  1. SPT Masa PPH
    Pelaporan SPT Masa PPh dilakukan melalui e-Filing, sedangkan lapor SPT Masa PPh 4 (2), PPh 15, PPh 22, PPh 23, PPh 26 bisa dilakukan melalui e-Bupot Unifikasi.

  2. SPT Masa PPN
    Dilakukan melalui e-Faktur.

Sobat KH juga wajib memperhatikan untuk dapat melakukan laporan pajak online, haruslah memenuhi syarat lapor SPT Pajak, seperti NPWP dan EFIN atau Sertifikat Elektronik, serta memiliki akun pajak online Klikpajak.

Lalu bagaimana cara laporan pajak bulanan secara online? Mari kita simak langkah - langkah dibawah ini!

  • Cara Laporan Pajak Bulanan Online SPT Masa PPh
    Terdapat dua cara untuk lapor SPT Masa PPh, yakni:
    • Lapor SPT Masa PPh 21 di e-Filing
      • Masuk atau login ke akun Klikpajak kamu lewat link https://my.klikpajak.id/login dan masukan email serta password yang telah didaftarkan di KlikPajak.
      • Setelah melakukan registrasi, kamu akan dialihkan ke dashboard untuk melakukan e-Filing.
      • Lakukan pengisian formulir pendaftaran yang ada dan pastikan data-data tersebut benar, karena kamu hanya melakukan pengisian sebanyak 1 kali.
      • Setelah melakukan pendaftaran dan verifikasi, masuk kembali ke menu utama dengan kembali login, lalu pilih Lapor Pajak.
      • Masukan file CSV yang kamu dapatkan dari aplikasi e-SPT atau e-Faktur di field yang tersedia.Jika file CSV kamu benar, maka akan muncul keterangan pembetulan.
      • Pilihlah pajak yang ingin kamu laporkan dalam pelaporan SPT, dan klik ‘Lapor Pajak Terkait’. Langkah ini hanya berlaku jika kamu melakukan pembayaran di Klikpajak.
      • Masukan dokumen lampiran PDF yang turut ingin dilaporkan di field yang tersedia. Langkah ini bersifat opsional jika status pelaporan SPT kamu nihil.
      • Jika pelaporan kamu berhasil maka akan muncul Pelaporan Anda sedang diproses oleh DJP dan tinggal menunggu Bukti Pelaporan Elektronik (BPE).
      • Apabila pelaporan SPT berhasil dan telah menerima NTTE, BPE akan dikirimkan ke email yang terdaftar di Klikpajak.

    • Lapor SPT PPh 4 (2), 15, 22, 23/26 di e-Bupot Unifikasi
      • Login di halaman DJP Online untuk mengakses e-Bupot Unifikasi.
      • Pilih menu lapor, dan klik sub menu “Pra Pelaporan”. Nanti akan muncul e-Bupot Unifikasi disebelah kanan.
      • Klik menu e-Bupot Unifikasi, maka kamu akan diarahkan ke halaman yang terdapat menu dashboard, pajak penghasilan, SPT Masa, dan pengaturan.
      • Untuk membuat bukti potong pph, silahkan pilih menu “Pajak Penghasilan”.
      • Silahkan isi sesuai dengan jenis pajak yang akan dibuat bukti potong nya.
      • Jika sudah selesai kamu bisa melakukan posting.
      • Setelah melakukan posting, laporkan pajak di menu SPT Masa, lalu pilih menu “perekaman bukti penyetoran” untuk PPN dan menu “penyiapan SPT Masa Unifikasi” untuk PPh.
      • Jika kamu sudah melakukan pelaporan dan penyetoran, maka data yang telah dilaporkan akan muncul di menu dashboard.

  • Cara Laporan Pajak Bulanan Online SPT Masa PPN
    Berikut adalah langkah - langkah lapor SPT Masa PPN di e-Faktur:
    • Masuk atau login ke akun KlikPajak kamu di https://my.klikpajak.id/login, masukkan email dan password kamu yang telah terdaftar di Klikpajak.
    • Klik menu e-Faktur, setelah itu submenu SPT, kemudian kamu akan diarahkan ke halaman SPT yang berisikan daftar SPT.
    • Pada daftar SPT, pilih dengan ‘Status SPT yang Siap Lapor’, masuk ke detail SPT kemudian pilih ‘Formulir Induk’, maka kamu akan diarahkan ke halaman formulir induk. Pada formulir induk pilih ‘Lapor SPT’.
    • Kamu akan diarahkan kembali ke halaman daftar SPT dengan status menjadi ‘Sedang Dilapor’. Jika laporanmu berhasil, maka status SPT akan menjadi ‘Berhasil’ dan muncul NTTE.
    • Klik nomor NTTE untuk mengunduh BPE.

Itu dia pembahasan mengenai laporan pajak bulanan mulai dari jenisnya hingga cara melaporkannya secara online, yang tentu saja memudahkan WP dalam pelaporan pajak.

Nah, bagi Sobat KH yang saat ini atau berencana menjadi pelaku usaha namun tidak ingin ribet mengurus pelaporan pajak, administrasi layanan pajak lainnya, atau bahkan pembuatan dokumen legalitas lainnya, kamu bisa serahkan kepada Kontrak Hukum untuk memenuhi kebutuhan bisnis Sobat KH.

Lewat Digital Business Assistant (DiBA) dari Kontrak Hukum bisa jadi sarana berkonsultasi mulai dari urusan pajak perusahaan, legalitas dalam berbisnis, merek, dan urusan bisnis lainnya. Sobat KH bisa masuk laman berikut https://promo.kontrakhukum.com/diba/ untuk mengetahui lebih lanjut tentang layanan DiBA Kontrak Hukum.

Segera hubungi Kontrak Hukum via WhatsApp atau telp di 0821-1212-5767, ataupun mengirim Direct Message (DM) di media sosial Instagram kami @kontrakhukum.